Have an account? Register Now!

Forgot your password?

Forgot your username?

Home Bisnis  
Analisa
indonesiana-Kadir
Kadir  Ruslan
Civil Servant. Area of expertise: statistics and econometrics. Interested in socio-economic issues. kadirsst@gmail.com.
Kamis 21 Desember 2017 17:52 WIB
Dibaca (1092)
Komentar (0)

Refleksi Hari Ibu: Perempuan dan Kemiskinan

indonesiana-3.jpg

Kemiskinan adalah narasi tentang kegetiran hidup serba kekurangan. Cerita tentang hidup yang selalu kalah dan terpinggirkan karena hilangnya kesempatan, rasa percaya diri, dan martabat sebagai manusia. Dengan nada lirih Mahatma Gandhi pernah menulis, kemiskinan adalah kekerasan dalam bentuk yang paling buruk.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) memperlihatkan, sebanyak 27,77 juta penduduk Indonesia tergolong miskin pada Maret 2017. Jumlah ini mencakup 10,64 persen dari total jumlah penduduk.

Mudah diduga, fraksi terbesar dari kelompok miskin tersebut adalah perempuan dan anak-anak. Data terbaru menunjukkan, sekitar 40 persen atau 11 juta penduduk miskin adalah anak-anak (usia 0-17).

Anak-anak ini miskin karena tumbuh dari keluarga yang juga miskin. Hidup dalam kemiskinan menjadikan mereka berpotensi menjadi bagian dari lingkaran setan kemiskinan saat menginjak usia dewasa. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa peluang anak yang hidup dalam rumah tangga dengan kemiskinan kronis untuk tetap miskin ketika dewasa 35 persen lebih tinggi dibanding anak yang tidak berasal dari rumah tangga miskin kronis (SMERU, 2009).

Kepala rumah tangga

Fakta lain menunjukkan bahwa tidak sedikit rumah tangga miskin dipimpim oleh perempuan dengan kapabilitas seadanya. Faktanya, sebesar 16,12 persen atau sekitar satu juta rumah tangga miskin pada Maret 2016 dipimpin oleh perempuan. Selain itu, sebesar 11,03 persen atau sebanyak 1,2 juta anak miskin berasal dari rumah tagga yang dikepalai perempuan. Bayangkan, para perempuan ini harus berjuang menghidupi rumah tangga yang rata-rata terdiri dari lima orang.

Kisah Nur Fatmawati, seorang janda asal Jember, yang terpaksa menjadi supir truk sayuran untuk menghidupi dua orang anaknya (Tribunnews.com, 20 Desember) sejatinya hanyalah potongan kecil dari sebuah narasi besar tentang belasan juta perempuan negeri ini yang terpaksa menjadi kepala rumah tangga. Hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) mengungkapkan, pada 2015 sekitar 14,63 persen perempuan berumur 15 tahun ke atas merupakan kepala rumah tangga.

Di pertanian yang mengandalkan kekuatan fisik dan merupakan pusat kemiskinan negeri ini, Sensus Pertanian 2013 mencatat bahwa 2,8 juta rumah tangga tani dipimpin perempuan.

Padahal, rumah tangga yang dipimpin seorang perempuan lebih berisiko untuk terjerembab ke dalam kemiskinan. Secara faktual, kejadian kemiskinan (head count ratio) pada rumah tangga yang dipimpin perempuan mencapai 9,82 persen, lebih tinggi dari rumah tangga yang dipimpin laki-laki (9,03 persen).

Sementara itu, pada kelompok anak-anak, kejadian kemiskinan pada rumah tangga dengan kepala rumah tangga perempuan sebesar 16,84 persen, juga lebih tinggi dibanding rumah tangga yang dipimpin laki-laki (12,97 persen) (Susenas, Maret 2016).

Pemerataan kesempatan              

Nampaknya, tingkat kemiskinan pada rumah tangga yang dipimpin perempuan cenderung  lebih tinggi dari rumah tangga yang dipimpin laki-laki eksis karena persoalan mendasar: kesenjangan derajat kapabilitas antara kaum laki-laki dan perempuan, khususnya terkait capaian pendidikan.

Faktanya, meski disparitas antara laki-laki dan perempuan semakin menyempit, dalam soal capaian pendidikan, kaum perempuan masih jauh tertinggal dibanding laki-laki. Hasil Susenas 2015 memperlihatkan, rata-rata lama sekolah penduduk perempuan usia 15 tahun ke atas hanya 7,96 tahun, lebih rendah dari rata-rata lama sekolah penduduk laki-laki pada kelompok umur yang sama, yang sebesar 8,69 tahun.

Selain itu, ketimpangan capaian pendidikan antar individu pada kelompok perempuan juga jauh lebih tinggi dari laki-laki. Hal ini tecermin dari indeks gini lama sekolah penduduk perempuan usia 15 tahun ke atas yang lebih tinggi (0,323) dibanding penduduk laki-laki pada kelompok usia yang sama (0,273).

Konsekuensinya, meski partisipasi perempuan 15 tahun ke atas di pasar kerja sudah mencapai 50,77 persen pada 2016, rata-rata upah yang diterima pekerja perempuan ternyata lebih rendah sekitar 30 persen dibanding yang diterima pekerja laki-laki. Selain karena diskriminasi gender, hal ini terjadi karena kesenjangan kualitas individu antara perempuan dan laki-laki di pasar kerja.

Secara umum, capain pembangunan perempuan relatif lebih rendah dari laki-laki. Hal ini terkonfirmasi oleh indeks pembangunan manusia (IPM) perempuan yang hanya sebesar 66,98 pada 2015, jauh lebih rendah dibanding IPM laki-laki yang mencapai 73,58.

Karena itu, kesetaraan gender yang merupakan salah satu tujuan pembangunan nasional harus terus diupayakan oleh pemerintah. Tak bisa ditampik, perempuan memiliki peran yang sangat vital dalam pengelolaan rumah tangga sekaligus pembangunan bangsa.

Terkait hal ini, R.A Kartini jauh-jauh hari telah berpesan, “ berilah pelajaran kepada anak-anak perempuan, dan dari sinilah peradaban bangsa dimulai. Jadikanlah mereka ibu-ibu yang cakap, cerdas dan baik, maka mereka akan menyebarluaskan peradaban di antara bangsanya kepada anak-anak peradaban, dan kepandaian mereka akan diteruskan.”

Selamat Hari Ibu, 22 Desember 2017. (*)




Berikan Nilai
TOTAL NILAI :

Disclaimer

Semua posting di blog ini merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan kelompok usaha PT Tempo Inti Media Tbk.