Have an account? Register Now!

Forgot your password?

Forgot your username?

Home Metro  
Metro
indonesiana-Syarif
Syarif Yunus
Pemerhati pendidikan dan pekerja sosial yang apa adanya
Kamis 28 Desember 2017 21:06 WIB
Dibaca (1310)
Komentar (0)

Orang-orang Gusar Zaman Now

indonesiana-2016-01-10-05-21-31-569194270f977349048b4575.jpg

Gusar, kata orang bahasa itu "marah" alias berang. Kalo ada orang gusar itu bukan bingung atau pusing. Tapi lagi marah. Kalo ada orang marah-marah ya itu lagi gusar.

Dan udah pasti setiap orang pernah gusar, pernah marah. Karena itu manusiawi. Apalagi kalo ada masalah enteng tapi kok gak kelar-kelar jadi gusar. Atau ngadepin orang ndablek, dikasih tahu baik, tapi masih ngeyel. Wajar dong kalo kamu jadi gusar. Iya gak sih...

 

Gusar alias marah itu boleh. Asal tahu tempatnya saja. Karena zaman now, kok kayaknya makin banyak orang marah-marah tapi "salah tempat". Kadang malah gak jelas, tentang apa dia marah? Kepada siapa dia marah? Dan kenapa dia harus marah? Tahu-tahu posting "penggalan" kata-kata gusar... hmmm orang-orang gusar zaman now hehe.

 

Lha kok gusar harus tahu tempatnya?

Iya dong. Masa kita gusar dan marah-marah tapi gak jelas. Kan bikin bingung, bikin kepo orang aja. Gusar itu sangat pas tempatnya. Ketika Si Presiden Trump tiba-tiba secara sepihak nentuin sendiri Yerusalem sebagai ibukota Israel. Enak aja tuh dia, emang dia yang pegang kedaulatan negara lain. Sembrono kamu, Trump! Itu tanda saya gusar, marah.

 

Tapi Pilkada serentak 2017 udah lewat, udah nyoblos. Tapi sampe hari gini masih aja gusar. Beginilah begitulah, apalagi pendukungnya masih berisik aja. Itu mah gusar gak pada tempatnya. Gak pas dan gak banget deh kata ABG zaman now.

 

Jadi, silakan aja kalo mau gusar mau marah. Asal jelas kemana arahnya? Kenapa harus marah? Karena kalo gak jelas, yang ada malah bikin rumit keadaan. Untuk apa menghujat, mengumpat? Semua kita, pasti gak suka kalo dimarahin orang atas dasar yang gak jelas. Begitu pula orang lain keless... Jadi rileks aja, gak usah gusar melulu.

 

Ada yang cerita ke saya. Tiba-tiba dia ditelpon, pas diangkat, orang yang telpon langsung marah-marah. Orang gusar lagi nelpon. Nyerocos sambil ngomel gitu. Pasti orang yang ditelpon kesel kan? Terus mau diapain? Itulah orang gusar. Biarin aja. Anggap aja beliau lelah. Atau lagi gak punya uang; atau batere hp-nya bentar lagi abis.

 

Gak usah gusar. Gak usah emosional.

Apalagi orang tua zaman now. Saking pengen anaknya dapat rangking bagus atau nilainya keren di sekolah. Banyak orang tua gusar, bawaannya marah-marah. Kasihan banget si anak, lagi liburan malah dimarahin, digusarin.

 

Kadang suka kasihan sama anak zaman now.

Jadi sering diomelin gara-gara sekolah. Dan gak mampu menuhin harapan orang tua. Sekolahnya udah berat bawa gembolan kayak mau naik gunung, belajar sampe 8 jam sehari tambahin les, masih dimarahin. Kalo di rumahnya ada arca, bisa ditendangin tuh tiap pulang sekolah hehe.

 

Gak usah gusar orang tua.

Aslinya, gak ada kok anak yang bodoh. Menurut saya, yang terjadi adalah "guru yang gak optimal mengajar". Metode-nya begitu-begitu aja. Giliran teori dipakai praktik, disuruh praktik malah teori. Suka ketuker-tuker, belajar zaman now.

 

Jadi gak usah gusar sama anak.

Kasihan anak-anak kita. Mereka terlalu sering dijadikan objek belajar yang berlebihan. Murid dan kelas sering kali dijadikan alat untuk "guru bersiasat", atas nama pembelajaran.

Sudahlah, tidak perlu gusar. Tidak perlu marah dalam hal apapun, sebab apapun. Masih banyak yang bisa dilakukan untuk yang lebih baik ke depannya. Jangan hancurkan, anak-anak kita karena kita gusar.

 

Gusar itu gampang. Marah itu mudah.

Tapi gusar kepada siapa, atas tujuan apa, kenapa kita harus gusar? Itu penting ditanyakan ke diri kita sendiri, apakh kita memang harus gusar …. ciamikk #GakUsahGusar




Berikan Nilai
TOTAL NILAI :

Disclaimer

Semua posting di blog ini merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan kelompok usaha PT Tempo Inti Media Tbk.