Have an account? Register Now!

Forgot your password?

Forgot your username?

Home Nasional  
Politik
indonesiana-kang
Kang Nasir
-
Jumat 14 September 2018 14:09 WIB
Dibaca (679)
Komentar (0)

Pilpres, Antara Surga dan Neraka

indonesiana-pilpres_2019._Kabarnesia_.jpg

Bisa jadi ini baru pertama kali terjadi di seantero dunia, hal ihwal pemilihan Presiden (Pilpres) di kait-kait dengan urusan Surga dan neraka.

Ndilalah -kata orang jawa-, kejadiannya ada di Indonesia. Bisa jadi juga dalam sejarah Pilpres di Indonesia, ini baru pertama kalinya di lontarkan oleh orang yang di percaya  Tim Calon presiden.

Adalah Farhat Abas -Pengacara yang dulu ngetop markotop karena urusan perempuan-, Juru bicara dari Tim Pemenangan calon dan biasa menyebut dirinya Jubir Indonesia, tiba tiba saja melontarkan  pernyataan yang isinya kurang lebih begini “Yang pilih Pak Jokowi masuk surga”. “Yang ga pilih  Pak Jokowi…….Bakal masuk Neraka”

Duaaaar, tentu saja pernyataan ini banyak membuat orang terperangah, di dunia maya tambah energi untuk saling sahut sahutan, tanpa di tawar, para warganet, bahkan elite politikpun banyak yang memberikan tanggapan atas pernyataan Farhat itu.

Gegara itu pula, tadi malam teras rumah saya jadi ramai. Mang Sarmidin dan teman-temannya yang kebetulan giliran ronda mampir dengan niat ngobrol soal surga dan neraka.

“Iya tah di aji yang ngga pilih pak Jokowi bakal masuk neraka”, Mang Sarmidin mengawali obrolan.

Mendapat pertanyaan itu, otak dan pikiran saya langsung nyangkut ke Farhat Abas. Tapi saya coba telusuri dulu soal latar belakang pertanyaan Mang Sarmidin.

“Waduh, ustad mana yang bilang begitu Mang”, pancing saya.

“La ini sekarang lagi ramai di on len”, kata Jemud, teman Mang Sarmidin yang masih agak muda sambil menunjukkan hand phone-nya.

“Kalau menurut berita sih, Farhat Abas, itu pengacara yang dulu ramai rebutan wanita yang ngomong gitu”, Kences ikut nimbrung.

“Oalaah yang itu to, biarin aja sih, dia kan bukan ustad bukan kyai”. Jawab saya

“Pak Lurah, ngomong ngomong endi kopine iki, sekalian rokone lah”, tiba tiba Mang Kemetok yang duduknya paling pojok nyeletuk dengan bahasa Cilegon dan selalu panggil saya Pak Lurah meskipun saya sudah jadi mantan, sama seperti Farhat yang juga sudah jadi mantan, yakni mantannya  Nia Daniyati dan Regina.

“Waduh iye ye mang, sebentar saya panggil istri dulu”,

“Emaaaaaaaak”, saya memanggil istri,

Tak lama, istri saya datang

“ini ada tamu, bikin kopi, sekalian pesen rokok di warung belakang”

“Eh, Mang  Kemetok, Kences, Jemud, tumben, biasanya Mang Sarmidin saja yang datang..”, istri saya menyapa, lantas saya potong

“Husss, jangan gitu, ini lagi ada urusan penting”.

Oh ya, ngomong ngomong rokoknya apa?, tanya istri

“Kule mah Jinggo, biasane mah Jemidin Gentong”, sergah Mang Kemetok.

“Di aji, tumben manggil ibu emak, biasanya kan manggil mama”, celetuk Mang Sarmidin yang sudah hafal lingkungan rumah saya.

“He he he, sekarang kan lagi musim emak emak tuh, sampai pak Ngabalin  yang suka pake udeng udeng marah marah karena pak Sandiaga banyak di gandrungi emak emak dan Ngabalin bikin juga tandingan kumpulan emak emak”,

“Sekarang begini ya mang, tidak usah hawatir dengan ocehannya Farhat Abas, yang penting kita terus beribadah sesuai dengan tuntunan agama kita”, saya melanjutkan obrolan.

“Tapi kan, orang orang di kampung hawatir, kalau ngga nyoblos  Jokowi masuk neraka, karena disamakan dengan berbuat dosa”, jawab Mang Sarmidin.

“Sebetulnya sudah tak bilangin pak, omongan Farhat itu omongan ngga bener, soal surga neraka mah urusan Allah, yang penting kita selalu taat kepada Nya, insya Allah itu merupakan jalan untuk menuju surga, bukan karena milih atau tidak milih Jokowi”, kata Kences menimpali.

“Nah bener tuh, soal Pilpres mah urusan dunia, surga neraka itu urusan ahirat, wong ngga milih Jokowi juga ngga ada yang nangkep, milih Prabowo juga ngga ada yang masukin penjara, intinya tidak ada kaitannya dengan dosa”, kata saya menjelaskan.

“Jadi seperti omongan bapak kemarin aja ya, milih Presiden mah yang PAS menurut hati saja ya”,

“La iya lah, pilih yang PAS menurut hati saja, engga usah terpengaruh oleh godaan syetan yang terkutuk, engga bener  kalau ada orang mengatakan engga pilih pak Jokowi masuk neraka”, tegas saya.

Setelah ngobrol ngalor ngidul soal Surga Neraka, kopipun sudah habis di seruput, Mang Sarmidin cs ahir nya pamit.

 

 

 

 




Berikan Nilai
TOTAL NILAI :

Disclaimer

Semua posting di blog ini merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan kelompok usaha PT Tempo Inti Media Tbk.