Have an account? Register Now!

Forgot your password?

Forgot your username?

Home Bisnis  
Wirausaha
indonesiana-tempoid-default
Khwarizmi Febri
Selasa 04 Desember 2018 21:11 WIB
Dibaca (155)
Komentar (0)

5 Kesalahan dalam Personal Branding yang Perlu Kamu Hindari

indonesiana-MIRSYA_BUDIARSI_-_4_Kesalahan_dalam_Personal_Branding_yang_Perlu_Kamu_Hindari.jpg

Credit photo: Pexels

 

Personal branding sangat penting bagi entrepreneur. Sebelum seseorang memutuskan untuk melakukan transaksi dengan kamu, tentu mereka perlu memahami siapa kamu, apa yang kamu lakukan, dan nilai-nial seperti apa yang kamu bawa. Membangun personal branding menjadi semakin penting, terlebih tidak sedikit entrepreneur yang gagal dalam membangun bisnisnya hanya karena mengabaikan branding pribadi mereka. Lantas, apa saja kesalahan dalam personal branding yang perlu kamu hindari? Cek informasi di bawah ini!

 

Asumsi telah memahami personal branding dengan baik

Untuk membangun personal branding yang baik, kamu perlu mengesampingkan asumsi. Personal branding bukanlah sekadar tentang apa yang orang lain katakan tentang kamu, namun lebih kepada banyaknya orang dengan pendapat yang sama tentang kamu. Oleh karena itu, ada baiknya kamu tidak lantas berasumsi telah memahami personal branding kamu dengan baik. Kumpulkanlah dan minta saran serta pendapat dari beberapa orang tentang karakter kamu. Cara ini dapat membantu kamu untuk membangun personal branding yang tepat, bukan sekadar dari asumsi pribadi.

 

Tidak ingin menceritakan tentang diri sendiri

Jika selama ini kamu berpikir bahwa bercerita tentang diri kamu sendiri bukanlah hal penting dalam personal branding, sebaiknya ubah pola pikir kamu sekarang juga. Bangunlah personal branding dengan menceritakan kisah kamu, dan jangan biarkan orang lain memiliki asumsi sendiri yang bertolak belakang dengan kondisi kamu saat ini. Dengan meluangkan waktu menjelaskan tentang siapa kamu, apa yang kamu lakukan, tujuan kamu melakukan hal tersebut, kamu dapat terhindar dari persepsi negatif yang muncul dari orang-orang yang hanya kurang mengenal kamu.

 

Tidak otentik

Mungkin kamu berpikir menyesuaikan diri dengan apa yang menurut kamu diinginkan oleh audiens adalah hal tepat dalam membangun personal branding. Padahal, sering kali apa yang sebenarnya audience inginkan berbeda dengan apa yang kamu pikirkan. Tidak otentik merupakan salah satu kesalahan terbesar dalam personal branding. Kamu harus mampu bersikap jujur dan jelas dengan diri kamu sendiri agar dapat membangun kepercayaan jangka panjang. Tunjukkan value kamu secara jujur untuk menarik perhatian audience mengenal diri kamu yang sebenarnya.

 

Hanya menjual pencapaian dan prestasi

Menjual pencapaian dan prestasi yang kamu miliki bukanlah hal buruk, namun bisa jadi akan buruk ketika kamu hanya menjual kedua hal tersebut. kamu mungkin ingin memberi tahu orang-orang tentang diri kamu dengan membuat rangkuman pencapaian dan prestasi di profil LinkedIn misalnya. Hal tersebut bisa saja membantu, namun tidak 100 persen tepat untuk membangun personal branding. Ingatlah bahwa personal branding pada dasarnya tentang diri manusia itu sendiri, bukan sekadar report cards atau award yang kamu miliki hingga saat ini.

 

Bagikan pemikiran, kepercayaan, dan pilihan-pilihan kamu

Seberapa banyak orang dengan personal branding kuat yang hanya menjual pencapaian dan prestasi yang kamu ketahui? Mungkin saja sedikit. Hal ini karena personal branding yang kuat tidak lahir dari sekadar rangkaian pencapaian dan prestasi. Kamu perlu berbagi pemikiran, kepercayaan, serta pilihan-pilihan kamu untuk menarik perhatian dan kepercayaan orang lain. Jadi, bangunlah personal branding kamu dengan membagi apa yang kamu percaya dan apa yang menjadi pilihan kamu, bukan sekadar menyajikan data pujian dan award yang kamu terima dari orang lain.

 

Membangun personal branding memang bukanlah perkara mudah, beberapa kesalahan di atas perlu kamu perhatikan agar dapat membangun personal branding yang tepat. Kamu pun dapat belajar dari Mirsya Budiarsi, seorang womanpreneur yang kini membangun personal branding-nya dengan cukup kuat. kamu dapat melihat bagaimana Mirsya membangun personal branding-nya melalui akun Instagram pribadinya di @mamaberry. Semoga bermanfaat!




Berikan Nilai
TOTAL NILAI :

Disclaimer

Semua posting di blog ini merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan kelompok usaha PT Tempo Inti Media Tbk.